Published On: Mon, Sep 23rd, 2013

Alhamdullilah Muslim Slovania Bangun Masjid Pertama

Alhamdullilah Muslim Slovania Bangun Masjid Pertama

Pembangunan masjid pertama di Slovenia, disaksikan mantan presiden Slovenia Danilo Turk (kiri)

almanar.co.id, LJUBLJANA — Kabar gembira datang dari saudara di Slovania. Muslimin di negara Eropa Tengah itu tengah memulai pembangunan masjid pertama mereka. Kabar tersebut begitu melegakan mengingat mereka telah mengusulkan pembangunan masjid sejak tahun 1969 silam.

Setelah mengagas masjid puluhan tahun lamanya, muslimin Slovenia akhirnya mendapat izin resmi dari pemerintah. Sejak tahun 1969, pemimpin komunitas muslim Slovenia, Sulejman Kemurato telah mengusulkan gagasan pembangunan sebuah islamic centre di ibu kota Ljubljana. Namun permintaan resmi itu tak menghasilkan apapun.

Kemudian di tahun 2004, muslimin kembali meminta secara resmi pembangunan sebuah masjid di ibu kota. Meski hanya meminta lokasi yang sangat sederhana, permintaan tersebut pun ditolak. Mereka tak mendapatkan izin konstruksi.

Hingga kemudian wali kota Ljubljana terpilih, Jankovic, memiliki kepedulian pada komunitas muslim. Para politikus sayap kanan pun menyuarakan dukungan terhadap proyek pembangunan masjid untuk muslimin Slovenia. Sekitar 11 ribu tanda tangan dikumpulkan untuk mendukung muslimin mendapatkan tempat ibadah.

Maka Wali kota Ljubljana pun kemudian menawarkan tanah di sebuah lokasi di pusat ibu kota. Lokasi itu berada di bekas industri kota. Pada tahun 2008, komunitas muslim pun menerima tawaran dan membeli lahan tersebut. Namun baru tahun ini, mereka mampu mengumpulkan dana untuk pembangunan masjid yang akan menjadi masjid pertama di negara yang diapit Italia, Austria, Kroasia dan Hungaria itu.

Wakil Komunitas muslim Slovenia, Mufti Nedzad Grabus menyampaikan rasa syukur yang sangat. Apa yang diusahakannya bersama rekan-rekan muslim bertahun-tahun lama akhirnya membuahkan hasil. “Kami sangat senang dapat memulai proyek ini di Ljubljana, yang dengan demikian kota dan negara ini akan lebih dikenal sebagai kota plural, ” kata Grabus.

Pembangunan masjid akan dimulai bulan November esok dan diperkirakan akan menghabiskan waktu tiga tahun. Biaya yang dibutuhkan untuk membangun masjid lengkap dengan islamic center itu ditaksir sekitar 12 juta euro atau USD 15,9 juta atau setara dengan Rp 159 miliar. Upacara peletakan batu pertama pun berlangsung suka cita, Sabtu (14/9) kemarin. Acara itu bahkan dihadiri oleh mantan Presiden Slovenia Danilo Turk dan Bosniak member of the Presidency of Bosnia and Herzegovina, Bakir Izetbegovic.

Saat upacara, Izetbegovic mengatakan ikut gembira dengan pembangunan masjid pertama Slovenia. Ia pun mengucapkan terimakasih kepada Republik Slovenia dan Ljubljana yang telah mendukung proyek pembangunan masjid dengan memberikan izin dan persetujuan yang diperlukan untuk konstruksi. “Saya senang dapat menghadiri upacara luar biasa ini, dan berbagi sukacita dengan Bosnia dan Muslim di seluruh Slovenia dan Ljubljana , yang akan segera mendapatkan rumah mereka, sebuah masjid dan pusat kebudayaan Islam modern,” kata Izetbegovic.

Menurut laman OnIslam, Slovenia merupakan rumah bagi 50 Ribu Muslim atau sekitar 2,4 persen dari total populasi negara republik tersebut. Sebuah sensus tahun 2002 bahkan menunjukkan bahwa Islam menjadi agama terbesar kedua disana setelah Katholik. Sebetulnya, muslimin Slovenia pernah memiliki masjid di era sebelum kemerdekaan. Namun masjid itu luluh lantak akibat Perang Dunia I. (ROL)

About the Author

-

Displaying 1 Comments
Have Your Say
  1. Rina says:

    alhamdulillah ikut bahagia semoga adanya masjid ini bisa menjadi pencerah bagi muslim dunia dan khususnya muslim slovenia

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Close
Dukung Kami !!!
Klik tombol dibawah ini, Terima Kasih