Published On: Thu, Jan 23rd, 2014

Promosikan Islam, Italia Tiru Indonesia

Promosikan Islam, Italia Tiru Indonesia

Muslim Italia

Komunitas muslim di Italia  mengagumi cara orang Indonesia dalam menyebarkan agama Islam.  Mereka ingin meniru apa yang dilakukan oleh orang Indonesia untuk mengenalkan Islam di Italia.

Wakil Ketua Italian Islamic Religious Community sekaligus Ketua Dewan ISESCO (Islamic Education, Scientific, and Culture Organization) Eropa Yahya Sergio Yahe  Pallavicini mengatakan, cara yang dilakukan oleh orang Indonesia sejak ratusan tahun lalu untuk menyebarkan Islam sangat menarik. 

Dalam menyebarkan agama Islam, orang Indonesia menggunakan pendekatan budaya. “Ini membuktikan bahwa Islam adalah agama yang bijak, bisa melakukan pendekatan terhadap orang yang belum Islam melalui cara budaya lokal. Ini memberikan keuntungan pada orang yang belum memeluk Islam,” kata Yahya di sela acara Konferensi Islam Khusus Menteri  Kebudayaan yang diselenggarakan oleh ISESCO  di Madinah, Arab Saudi, Rabu (22/1).

Menurut Yahya, cara yang dilakukan oleh orang Indonesia dalam menyebarkan agama Islam berbeda dengan orang Arab.  Ia sudah bertahun-tahun mempelajari bagaimana penyebaran dan pengembangan agama Islam yang dilakukan oleh Indonesia dan Arab. “Arab bagus karena tempat lahirnya Islam.

Tapi tidak mudah jika cara-cara arab diimplemetasikan di Italia,” kata Yahya.Karena itu, ia menilai cara yang dilakukan oleh Indonesia dalam menyebarkan dan mengembangkan agama Islam lebih cocok dikembangkan di Italia. Karena, terkadang  orang non muslim di Italia tidak menyukai cara-cara yang dilakukan orang Arab dalam memperkenalkan agama Islam.

“Kami ingin meneruskan apa yang telah dilakukan oleh Indonesia ke Italia. Di mana, cara itu akan bisa membuka pikiran orang Italia terhadap Islam,” kata Yahya. Yahya menyatakan kekagumannya kepada penyebaran dan perkembangan agama Islam di Indonesia itu setelah mendengarkan pemaparan dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Indonesia M Nuh. 

Di mana, Nuh menceritakan bagaimana Sunan Kalijaga, salah satu dari Walisongo, yang menyebarkan agama Islam melalui pendekatan budaya.Nuh mengatakan,  kebudayan memiliki tiga aspek. Yaitu, ekspresi (permukaan), substansi, dan nilai. Menurutnya, orang sering kali terjebak di ekspresi atau hanya kulit luarnya saja.

“Nah apa yang dilakukan oleh Sunan Kalijaga itu, tidak  begitu menganggap penting kulit luarnya saja, tetapi yang paling penting adalah substansi dan nilai dari ajaran Islamnya,” kata Nuh yang memaparkan dalam bahasa Inggris.

Menurutnya, dengan cara seperti itu, perpindahan orang Indonesia di zaman dulu dari Hindu dan Budha ke Islam, melalui cara-cara perdamaian yaitu kebudayaan. Sehingga, tak ada dendam yang muncul dari orang Hindu dan Budha kepada umat Islam di Indonesia saat ini.Hal tersebut berbeda dengan penyebaran Islam di Cordoba, Spanyol.

Saat Islam masuk, seluruh kebudayaan lokal dihapus tradisinya. Yang tersisa hanya bangunan fisiknya saja. Sehingga, begitu Islam dikalahkan, maka sisa-sisa ajaran Islam pun diberangus habis. “Ibaratnya, kalau orang yang berkuasa melalui kudeta, nanti kalau jatuhnya juga dengan dikudeta,” kata Nuh. [ROL]

Latest posts by admin (see all)

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Close
Dukung Kami !!!
Klik tombol dibawah ini, Terima Kasih