Published On: Thu, Sep 26th, 2013

Pendidikan Anak Dalam Pesan Luqman, Tafsir Surat Luqman ayat: 12 – 19

Pendidikan Anak Dalam Pesan LuqmanAllah swt berfirman yang artinya :

12.  Dan Sesungguhnya Telah kami berikan hikmat kepada Luqman, yaitu: “Bersyukurlah kepada Allah. dan barang siapa yang bersyukur (kepada Allah), Maka Sesungguhnya ia bersyukur untuk dirinya sendiri; dan barang siapa yang tidak bersyukur, Maka Sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji”.

13.  Dan (Ingatlah) ketika Luqman Berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.

14.  Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya Telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. bersyukurlah kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakmu, Hanya kepada-Kulah kembalimu.

15.  Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, Maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik, dan ikutilah jalan orang yang kembali kepada-Ku, Kemudian Hanya kepada-Kulah kembalimu, Maka Kuberitakan kepadamu apa yang Telah kamu kerjakan.

16.  (Luqman berkata): “Hai anakku, Sesungguhnya jika ada (sesuatu perbuatan) seberat biji sawi, dan berada dalam batu atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan mendatangkannya (membalasinya). Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui.

17.  Hai anakku, Dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan Bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).

18.  Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.

19. Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai.

MUKADIMAH
Islam memulai perubahan itu melalui pendidikan individu, pembinaan keluarga, masyarakat dan manusia secara menyeluruh. Akhirnya, perubahan itu bermuara pada pembentukan masyarakat unggul dan berdirinya umat dan bangsa yang ideal.

Pendidikan anak hanyalah merupakan cabang dari pembinaan individu. Dan, Islam menyiapkannya sejak dini sebaik dan semaksimal mungkin sehingga kelak anak akan menjadi anggota masyarakat yang bermanfaat dan menjadi manusia saleh. Manusia saleh seperti itu merupakan prasyarat terbentuknya masyarakat ideal dan unggul. Apabila pendidikan anak dijalani dengan baik dan benar, berarti kita sudah meletakkan batu fondasi yang kokoh, yang siap menjadi insan saleh, yang bisa memikul tanggung jawab dan beban hidup sebagai pribadi, anggota masyarakat, dan sebagai hamba Allah.

ANAK SEBAGAI ANUGERAH SEKALIGUS FITNAH
Amanah Allah atas hamba-hamba-Nya sangatlah banyak. Dari sekian banyak amanah Allah itu anak termasuk di dalamnya. Setiap amanah yang Allah titipkan merupakan tugas yang harus ditunaikan dengan baik, dan pasti akan dimintakan pertanggungjawabannya. Kewajiban yang harus dilaksanakan oleh orang tua terhadap amanah yang berupa anak itu adalah membentuk anak tersebut menjadi manusia yang saleh, yang berjalan di atas fitrah—yang Allah menciptakan manusia di atas fitrah itu. Apabila orang tua mampu mengantarkan anaknya menuju fitrah tersebut, maka anak akan menjadi anugerah yang sangat menakjubkan, sekaligus merupakan perhiasan yang menarik setiap orang untuk mendapatkannya. Allah berfirman,

“Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi saleh adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik untuk menjadi harapan.” (al-Kahfi: 46)

Sebaliknya, Allah mengancam menurunkan azab-Nya yang sangat mengerikan kepada orang-orang yang tidak peduli terhadap amanah-Nya apabila amanah itu ditelantarkan, kewajiban atasnya tidak ditunaikan. Di sini, anak akan menjadi fitnah bagi orang tuanya, dan secara luas anak itu akan menjadi virus kehancuran masyarakat. Allah berfirman :

“Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.” (al-Anfaal: 28)

PENDIDIKAN ANAK

Keutamaan mendidik anak
“Jika ada seseorang yang mendidik anaknya, maka itu lebih baik daripada  bersedekah dengan satu sha’ setiap hari untuk fakir miskin.”  (HR. al-Tirmidzi)

Imam Ali bin Abi Thalib berkata, ”Sebaik-baik yang diwariskan oleh bapak kepada anaknya adalah pendidikan.”

Ibnu Mas’ud berkata, ”Setiap pendidik sangat senang untuk diadili bersama didikannya, dan sesungguhnya pendidikan Allah adalah Al-Qur’an.”

Dari riwayat-riwayat di atas, sangatlah jelas betapa mendidik adalah tugas yang mulia, terutama mendidik anak. Dan, mendidik anak sejak kecil dengan nilai-nilai merupakan dasar pendidikan Islam. Dari Ibnu Abbas ra., Rasulullah saw. bersabda, “Muliakanlah anak-anakmu, dan perbaikilah pendidikan mereka.”

Cara mendidik anak

a. Mengenal Allah dan mengesakan-Nya.
Tugas yang sangat penting yang harus dilakukan oleh orang tua terhadap anaknnya adalah mengenalkan Allah SWT. Kepadanya. Hal ini dilakukan sesuai dengan kemampuan berfikir mereka sehingga anak betul–betul bisa menjalani hidupnya sesuai dengan fitrah yang lurus, dimana Allah menciptakan seluruh manusia di atas fitrah tersebut, dan diharapkan anak akan menjadi insan muwahhid ( insan yang mengesakan Allah). Inilah hikmah yang paling penting yang diterima Luqman dari Allah agar segerah disampaikan kepada anaknya.

“Setiap anak yang dilahirkan adalah dalam keadaan suci (fitrah), sampai lidahnya bisa berbicara. Kedua orangtuanya lah yang menjadikan anak tersebut Yahudi, Nasrani, atau Majusi.” (HR. al-Baihaqi  dan ath- Thabrani)

b. Mengajarkan anak tentang ibadah yang baik dan benar
Setelah anak dikenalkan dengan khaliknya, maka selanjutnya tugas dan kewajibannya sebagai hamba Allah dikenalkan kepadanya, yaitu misi utamanya di atas muka bumi ini untuk beribadah. Hal ini dilakukan dengan beberapa hal.

Pertama, Mengajarkan anak mengerjakan shalat.
“Suruhlah anak-anak melaksanakan shalat apabila ia sudah berusia tujuh tahun, dan pukulah  (apabila ia meninggalkannya) pada waktu berusia sepuluh tahun. “
(HR. Abu Dawud dari Shabraoh, Hadits sahih lighairihi)

Karena shalat adalah benteng yang paling kokoh untuk melindungi anak dari serangan moral kejahatan dan kemunkaran. Adapun cara mendidik anak mengerjakan shalat adalah dengan dibawa ke mesjid, sehingga sang anak bisa menyaksikan bagaimana Kaum Muslimin melaksanakan shalat secara berjamah. Disamping itu, hal ini membiasakan anak untuk hidup berjamaah dan bergaul dengan masyarakat luas dari Kaum Muslimin dan berlatih terlibat dalam proyek amar makruf nahi munkar.

Diriwayatkan dari Abdillah bin Syidad bin al-Hadi, ayahnya berkata,”Rasulullah pernah keluar kepada kami untuk mengerjakan salah satu shalat disore hari—Zuhur atau Ashar—sambil membawa cucunya Hasan dan Husain. Lalu, beliau maju ke depan, meletakkan anak kecil itu, bertakbir, dan mengerjakan shalat. Dalam shalat itu, beliau sujud sangat lama.” Perawi ini mengatakan,” Saya mengangkat kepala. Tiba-tiba saya mel;ihat seorang anak di atas punggung Rasulullah, sedangkan pada saat itu beliau menyelesaikan shalat dalam keadaan sujud. Maka, saya sujud kembali.” Setelah beliau menyelesaikan shalat, orang-orang bertanya,” Ya Rasulullah, engkau telah melakukan sujud yang panjang, sehingga kami mengira telah terjadi sesuatu atas dirimu, atau Jibril sedang menyampaikan wahyu atasmu.” Kemudian, beliau bersabda,”Semua itu tidak terjadi pada diriku. Hanya saja, anak saya sedang menunggangi saya, dan saya tidak ingin mempercepat shalat sampai ia selesai melakukan keinginannya. (HR Ahmad, al-Nasa’i, dan al-Hakim )

Kedua, Melatih anak berpuasa.
Seorang anak yang belum pernah mimpi (dewasa), laki-laki atau pun perempuan, harus dilatih untuk melakukan puasa Ramadhn sejak kecil, jika mereka mampu melakukannya. Ada sebuah riwayat yang menyebutkan bahwa al-Rabi binti Mu’awwadz, salah seorang sahabat wanita, selalu meletakkan mainan di depan anaknya yang masih kecil dalam keadaan puasa. Tindakan itu dilakukan untuk mengalihkan perhatian anaknya dari makanan agar tidak menangis, sehingga sang anak dapat menyempurnakan shaumnya.

Ketiga, Mengajari anak Al-Qur’an dan al-Hadits.
Hak anak atas orangtuanya adalah mendapatkan pengajaran Al-Kitab (Al-Qur’an), cara berenang, dan tidak diberi makanan, kecuali dari yang baik-baik. (HR. al-Baihaqi)

Al-Qur’an adalah firman Allah Yang Maha Bijaksana, dan syari’at-Nya yang kuat, serta merupakan akhlak Rasulullah beserta para sahabatnya serta para pengikutnya yang soleh. Allah SWT. Berfirman mengenai hal ini.

“Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka,  mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang  nyata,” (al-Jum’ah: 2)

Keempat, Mengajari anak berdzikir.
Tugas lain orangtua terhadap anaknya adalah mengajari dzikir (mengingat Allah)  dalam setiap gerak dan perilakunya, sehingga anak merasakan kebersamaan Allah dan pantauan Allah yang tidak pernah luput dari dirinya. Semua itu bertujuan agar sang anak akan mengarungi hidupnya dengan penuh ketakwaan kepada Allah. Selain itu, anak harus diajari do’a-do’a yang sering dibaca oleh Rasulullah dalam segala aktifitasnya, sehingga tertanam pada diri anak kepercayaan pada dirinya bahwa manusia yang menjadi panutan satu-satunya hanya Muhammad Rasulullah saw.

c. Mengajarkan anak tentang nilai- nilai akhirat.
Dunia adalah ladang untuk bekerja dan beramal, dan hasilnya bisa didapatkan di dunia langsung, namun hasil yang hakiki ada di akhirat. Maka anak harus dididik agar mereka tahu, sekecil apapun pekerjan yang telah dilakukan, baik atau buruk, semuanya terpantau oleh Allah, semua akan terbalas, meskipun perbuatan itu seberat biji sawi, dan berada dalam batu di sahara atau di langit atau di dalam bumi, niscaya Allah akan membalasinya. Dengan konsep ini kehidupan anak terkotrol dan tidak terjerumus dalam pergaulan bebas dan perbuatan-perbuatan yang membahayakan, baik bagi dirinya atau orang lain.

d. Mengajarkan anak tentang etika Islam yang luhur dan indah.
Pada dasarnya, seluruh ibadah yang diwajibkan oleh Allah atas hamba-Nya adalah untuk membentuk pribadi-pribadi mukmin yang soleh, menjadi insan-insan yang menjunjung tinggi nilai. Maka dengan hikmah yang didapat dari Allah., Luqman mengajarkan kepada anaknya moral tersebut, dengan tidak sombong, sederhana dan tidak berlebihan dalam bersikap, baik dalam tindakan atau omongan. Oleh sebab itu, seyogyanya anak sejak dini diajari adab-adab islami, sehingga  adab-adab itu betul-betul melekat pada dirinya dan sekaligus menjadi karakter yang mengkristal. Akhlak yang diajarkan itu sangat luas cakupannya, baik akhlak dengan Allah, Rasul, kedua orangtua, Kaum Muslimin, maupun akhlak terhadap segala sisi kehidupan, yaitu bagaimana berakhlak dengan musuh, setan, dan sebagainya. Akhlak inilah yang menjadi tugas utama Rasulullah untuk mengubahnya, dan merupakan kewajiban seluruh manusia untuk mengikuti langkah Rasulullah saw., dan termasuk kewajiban orang tua untuk mengajarkannya kepada sang anak.

PENUTUP

Kita sebagai hamba Allah yang meyakini bahwa Allah SWT adalah satu-satunya pencipta, dan ditangan dzat-Nyalah segala keputusan. Maka, sebagai orang tua yang sudah melaksanakan pendidikan anaknya dengan semaksimal mungkin, hendaklah bertawakkal kepada Allah dan menyerahkan segala hasil karyanya kepada yang Maha Tinggi dan Maha Kuasa. Hal ini dikuti dengan segala bentuk pengharapan dan doa, semoga kerja yang telah dilakukan tidak sia-sia, dan Allah berkenan memberikan keturunan yang menjadi penyejuk hati di dunia dan akhirat, dan hendaklah selalu melantunkan ayat yang telah Allah firmankan:

” ربنا هب لنا من أزواجنا وذرياتنا قرة أعين واجعلنا للمتقين إماما “

“Dan orang orang yang berkata, “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.”  (al-Furqan: 74)

Wallahu a’lam bish-shawwab.

 

 

 

 

 

 

 

Latest posts by admin (see all)

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Close
Dukung Kami !!!
Klik tombol dibawah ini, Terima Kasih