Published On: Tue, Mar 4th, 2014

Investasi Akhirat

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِذَا مَاتَ الإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاَثَةٍ إِلاَّ مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ ».رواه مسلم

Investasi-AkhiratDari Abu Hurairah Ra, Rasulullah SAW bersabda, “Apabila seseorang meninggal dunia terputus semua amalnya kecuali tiga hal: shadaqah jariah, ilmu yang bermanfaat atau anak shalih yang mendoakannya”. (HR. Muslim)

Fokus utama hadits ini adalah investasi akhirat. Rasulullah SAW memberikan informasi kepada kita untuk mempersiapkan tiga hal sebagai investasi akhirat. Shadaqah jariah yang bisa berupa wakaf dan lain sebagainya, ilmu yang manfaatnya dirasakan banyak orang dan anak shalih yang senantiasa mendoakan orang tuanya.

Secara explisit hadits ini menyeru kita untuk berupaya menjadi orang yang mampu bershadaqah, meraih ilmu pengetahuan untuk kemudian diwariskan kepada generasi penerus, dan menjadi orang tua yang shalih sehingga mampu melahirkan anak-anak yang shalih.

Persoalannya saat ini, sejauh mana upaya kita merealisir pesan Rasulullah SAW dalam kehidupan. Sudahkah kita bershadaqah jariah? Sudahkah kita berilmu dan mengajarkannya? Sudahkah kita menjadi orang tua yang shalih dan mendidik anak supaya menjadi generasi yang shalih?

Bagi yang saat ini sudah mempunyai kecukupan harta untuk bershadaqah jariyah, hendaknya bersegera dan tidak menunda-nunda. Sebab bisa jadi kematian lebih cepat datangnya dan kita baru sadar lalu minta kepada Allah untuk diberikan kesempatan kembali ke dunia untuk bershadaqah. Sebuah permintaan yang mustahil dikabulkan, Allah menggambarkan hal itu dalam firman-Nya, “Dan belanjakanlah sebagian dari apa yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian kepada salah seorang di antara kamu; lalu ia berkata: “Ya Rabb-ku, mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian)ku sampai waktu yang dekat, yang menyebabkan aku dapat bersedekah dan aku Termasuk orang-orang yang saleh?” (QS. Al-Munafiquun: 10)

Bagi yang sudah mempunyai ilmu meski sedikit hendaknya berusaha menyampaikan ilmunya, bias jadi ilmu itu bermanfaat bagi orang lain yang kemudian tanpa kita sadari justru ilmu itulah yang terus memberikan buahnya kepada kita.

Dan bagi para orang tua yang dikaruniai anak, hantarkan ia menjadi anak shalih yang kelak akan terus mendoakan orang tuanya.

Fiqih Hadits:

  1. Investasi akhirat hendaknya tidak dilupakan dan tidak ditunda-tunda.
  2. Bersegera untuk mengeluarkan shadaqah, mencari ilmu dan mengajarkannya serta mendidik anak.
  3. Berdoa kepada Allah memohon karunia untuk
  4. dapat berinvestasi dengan tiga hal di atas.

Latest posts by admin (see all)

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Close
Dukung Kami !!!
Klik tombol dibawah ini, Terima Kasih